APBN 2018 Alami Defisit Rp 55,1 Trililun, ini kata Menkeu Sri Mulyani

Diterbitkan Tanggal: 13 / 05 / 18

Kategori: | EKONOMI & BISNIS, NUSANTARA, TODAY |

RIAUEXPRESS, JAKARTA – Sampai dengan 30 April 2018, realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara mengalami defisit hingga Rp 55,1 triliun.

Angka ini lebih kecil jika dibandingkan dengan defisit APBN tahun lalu pada periode yang sama, yaitu Rp 72,2 triliun.

“Tahun 2018 jauh lebih kuat dibanding tahun sebelumnya (APBN). Kita memiliki fiscal space apabila dibutuhkan dalam menjaga perekonomian kita dari gejolak yang berasal dari luar Indonesia, “ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam Konferensi Pers di gedung Direktorat Jenderal Pajak, Jumat (11/05/18).

Sri menambahkan, kesimbangan primer APBN 2018 mengalami surplus Rp 24,2 triliun, jauh lebih besar dibanding periode yang sama tahun lalu, yaitu Rp 3,7 triliun.

“Jadi, APBN kita kuartal pertama sangat baik,” kata dia.

Kondisi penerimaan perpajakan hingga April juga dinilai cukup baik. Pemerintah mengumpulkan pajak hingga Rp 416,9 triliun atau tumbuh 11,2 persen tanpa tax amnesty.

Adapun jika dengan tax amnesty, pertumbuhan penerimaan pajak akan mencapai 15 persen.

Kontribusi lain berasal dari pajak pertambahan nilai sebesar 4,1 persen dan pajak penghasilan nonmigas 17,3 persen tanpa mengikutsertakan tax amnesty.

“Selain itu, kita juga terima PNBP dari SDA dan penerimaan cukai meningkat dibanding tahun lalu. Dengan demikian, kita optimistis 2018 kita tetap bisa jaga APBN secara kredibel stabil, sustainable dan sehat,” ujarnya.

Selain itu dari sisi belanja, seluruh Kementerian/Lembaga (K/L) mengalami peningkatan.

Sampai dengan April, APBN telah merealisasi pembiayaan senilai Rp 188,7 triliun atau 57,9 persen dari pagu pembiayaan 2018. Realisasi ini lebih rendah dibanding 2017 pada periode yang sama mencapai Rp 195,4 triliun.

Posisi sisa lebih perhitungan anggaran (silpa) sampai dengan April 2018 ini pun cukup tinggi, yaitu Rp 133,6 triliun dibanding tahun lalu sebesar Rp 123,2 triliun.

“Dengan demikian, posisi kas pemerintah dalam kondisi yang cukup memadai,” jelas Sri Mulyani.**Red.

 

Sumber: kompas

         

Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!