Pilkada 2018: CSIS Sebut, PDI-P Tertekan Psikologis Paling Berat

Diterbitkan Tanggal: 06 / 02 / 18

Kategori: | NUSANTARA, POLITIK, TODAY |

RIAUEXPRESS, JAKARTA – Direktur Eksekutif Center for Strategic and International Studies (CSIS) Philips J Vermonte mengatakan, Pilkada Serentak 2018 menjadi ajang partai-partai politik menguji mesin partai dan pola koalisinya sebelum Pemilu 2019.

“Penting buat parpol karena pilkada ini serentak dan boleh jadi merupakan semacam miniatur Pemilu 2019, karena melibatkan sedemikian besar pemilih, dan serentak,” kata Philips di Jakarta, Senin (5/2/2018).

Philips menuturkan, nampaknya partai yang akan merasakan tekanan psikologis berat di Pilkada ini adalah PDI-P.

Salah satu alasannya ialah perubahan tren kemenangan PDI-P di pilkada-pilkada jelang Pilpres 2014 dengan pilkada-pilkada jelang Pilpres 2019.

Andri Donnal Putera Executice Director Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Philips Vermonte

“Pilkada-pilkada jelang pilpres 2014 itu trennya untuk PDI-P sangat positif,” kata Philips.

Padahal saat itu PDI-P sudah selama 10 tahun menjadi partai oposisi di luar pemerintahan. Namun ternyata saat pilkada 2012 dan 2013, tren positif diperoleh PDI-P.

Pertama, dimulai dari Pilkada DKI, dimana Joko Widodo menang bersama Basuki Tjahaja Purnama. Kemudian di Jawa Barat, ada pasangan Rieke Diah Pitaloka- Teten Masduki.

Meskipun selama proses kampanye, paslon ini selalu menjadi “Underdogs” namun akhirnya keluar sebagai juara kedua.

Demikian juga di Sumatera Utara, pasangan Effendi Simbolon-Jumiran Abdi meraup suara terbanyak kedua.

“Lalu di Jateng, Pak Ganjar menang. Tapi yang terjadi sekarang, tren 2017 agak negatif,” kata Philips.

Di Jakarta, paslon yang diusung PDI-P kalah. Begitu juga dengan petahana di Banten, dan beberapa daerah lainnya.

“Jadi menurut saya, Pilkada 2018 sangat penting bagi PDI-P agar dia tetap bisa menjaga momentum buat pendukungnya dan mesin partainya, “pungkas Philips.**Red.

 

 

 

Sumber: kompas.com.

         

Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!