Diduga Halangi Kerja KPK, Mantan Pengacara Setnov dan Dokter Jadi Tersangka

Diterbitkan Tanggal: 11 / 01 / 18

Kategori: | KORUPSI, KPK, NUSANTARA, TODAY |

RIAUEXPRESS, BENGKALIS – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meningkatkan status perkara dugaan merintangi penyidikan terhadap Setya Novanto dalam kasus korupsi proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk berbasis elektronik (e-KTP). KPK menetapkan dua orang tersangka dalam kasus ini, yakni mantan kuasa hukum Novanto, Fredrich Yunadi dan dokter Rumah Sakit Medika Permata Hijau Bimanesh Sutarjo.

Status perkara dugaan merintangi penyidikan telah mendapat konfirmasi dari KPK telah naik ke tahap penyidikan. “Memang sudah ada perkembangan penanganan perkara di penyidikan,” kata juru bicara KPK Febri Diansyah ketika dihubungi Katadata, Rabu (10/01/18).

Fredrich dan Bimanesh diduga melanggar Pasal 21 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Kuasa hukum Fredrich, Sapriyanto Refa, membenarkan mengenai status Frederich dan Bimanesh sebagai tersangka. Namun, KPK masih enggan menjelaskan soal status Fredrich dan Bimanesh. “Kami belum bisa konfirmasi nama,” kata Febri.

KPK saat ini tengah melakukan pengusutan dugaan merintangi penyidikan kasus e-KTP yang menjerat Novanto. Salah satu hal yang didalami adalah terkait hilangnya Setnov saat akan ditangkap penyidik KPK di kediamannya pada 15 November 2017 malam.

Setelah menghilang selama sehari, Novanto diketahui mengalami kecelakaan di perempatan Jalan Permata Berlian, Permata Hijau, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan pada Kamis (16/11) pukul 19.00. Mobil Toyota Fortuner 2.5 G AT bernomor polisi B 1732 ZLO yang dikendarai eks kontributor Metro TV Hilman Mattauch dan membawa Novanto mengalami kecelakaan karena menabrak tiang.

Novanto ketika itu mengalami kecelakaan saat sedang menuju ke salah satu stasiun televisi swasta untuk siaran langsung. Setelahnya, Novanto berencana bertemu dengan Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar lantas melanjutkan perjalanan ke KPK.

Usai mengalami kecelakaan, Novanto kemudian dirawat di Rumah Sakit Medika Permata Hijau, Jakarta. Ketika itu, Bimanesh Sutarjo merupakan dokter yang langsung menangani Novanto. Namun kemudian KPK memaksa Setnov dipindahkan ke RSCM hingga kemudian ditahan KPK.**Red.

 

 

Sumber: katadata.co.id.

         

Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!