Ini Kata Kabag Humas, Soal Adanya Desakan Pada Bupati Amril Untuk Cabut Izin PT. RRL

Diterbitkan Tanggal: 31 / 01 / 17

Kategori: | adv.Bengkalis, Riau |

Bupati Bengkalis Amril Mukminin dan Kapolda Riau Inspektur Jenderal (Irjen) Zulkarnain Adinegara. Beberapa Waktu Yang Lalu.

RIAUEXPRESS, BENGKALIS – Terkait Aliansi Masyarakat Bengkalis dan Jikalahari mendesak Bupati Bengkalis Amril Mukminin, untuk mencabut izin Hutan Tanaman Industri PT Rimba Rokan Lesatari (HTI PT RRL) paska laporan Pansus DPRD Bengkalis tentang monitoring dan indetifikasi sengketa lahan dan perkebunan.

Kepala Bagian Humas Sekretariat Daerah Bengkalis, Johansyah Syafri menjelaskan, jika izin HTI PT RRL diterbitkan Bupati Bengkalis sebelumnya, Amril Mukminin dapat mencabutnya.

“Tentu jika ada hal-hal yang tidak sesuai lagi dengan dasar yang menjadi izin tersebut diberikan. Jika tidak, tentu tak bisa”, katanya.Selasa (31/01/17) ‎

Kemudian, kalau izin tersebut bukan diterbitkan Bupati Bengkalis (siapa pun orangnya), maka Bupati Amril, menurut Johan tak bisa mencabutnya.

“Apa boleh kita mencabut tanaman yang bukan menanamnya sementara tanaman tersebut  memang tidak ditanam di lahan kita”, Johan memberikan perumpamaan.

Maksudnya, secara hirarki hukum, tidak mungkin seorang kepala daerah dimanapun dapat membatalkan produk hukum yang lebih tinggi. Produk hukum yang dibuatnya sendiri dalam konteks jabatan.

“Setahu dan sepemahaman kami demikian. Kalau undang-undang (UU) yang bisa membatalkannya UU atau yang setara. Kalau izin HTI itu diberikan menteri atau gubernur misalnya, maka menteri dan gubernurlah yang berhak untuk itu”,  imbuhnya.

Di bagian lain, dia juga menambahkan, dengan diberlakukannya Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat Daerah sebagai implementasi UU Nomor 23 Tahun 2014 dan perubahannya, saat ini kewenangan di bidang kehutanan ini tak lagi berada di kabupaten/kota.

“Setahu yang kami pahami, sudah ditarik ke pemerintah provinsi. Jadi kalau ada pihak-pihak yang mendesak Bupati Bengkalis mencabut izin HTI PT RRL merupakan sebuah langkah mundur. Maaf kalau kami salah”, tutup Johan. (Humas)

ADV.

         

Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!