KPK Akan Kaji 34 Proyek Pembangkit Listrik yang “Mangkrak”

Diterbitkan Tanggal: 04 / 11 / 16

Kategori: | KPK |

laode

RIAUEXPRESS.COM, JAKARTA: Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku akan mengkaji kasus 34 proyek pembangkit listrik yang “mangkrak”.

Wakil Ketua KPK Laode M. Syarif mengatakan, proyek ini menjadi perhatian karena KPK tengah fokus pada masalah sumber daya energi.

“Proyek-proyek itu ada dalam perhatian KPK. Karena memang KPK fokusnya terhadap sumber daya energi dan itu memang salah satu yang diperhatikan kami”, ujar Laode di Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Jakarta Jumat (4/11/16).

“Bahkan kajian kami ada untuk proyek energi, termasuk beberapa yang mangkrak. Tetapi saya enggak bisa bilang” lanjut Laode.

Saat ini, KPK masih mempelajari mengapa 34 proyek tersebut mangkrak dan tak selesai tepat waktu.

Jika terbukti ada dugaan korupsi dalam kasus tersebut, KPK akan melakukan penyelidikan.

“Kenapa dia terlantar dan tidak selesai cepat waktu itu yang kami pelajari. Kalau ada laporan dan sebenarnya kita lihat bahwa beberapa proyek itu bermasalah pasti akan kita selidiki”, ujar Laode.

Jokowi sebelumnya menyebut proyek tersebut mangkrak selama tujuh sampai delapan tahun.

Presiden mengaku bahwa ia telah meminta laporan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan untuk melakukan audit 34 proyek tersebut.

Jokowi meminta BPKP menyelesaikan audit itu dan segera melapor kepadanya.

Kepala Negara mengatakan, jika audit BPKP menyatakan bahwa proyek bisa diteruskan, pemerintah akan meneruskan proyek tersebut hingga selesai.

Namun, Jokowi sendiri mengaku pesimistis karena ia sudah melihat kondisi proyek-proyek itu di lapangan.

Penulis : Dimas Jarot Bayu
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary

[KOMPAS.COM]-[MEG]

         

Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!